Kang Yoto Berikan Motivasi Bagi Pelajar di Bojonegoro

  • Rabu, 3 Januari 2018 | 20:03
Kang Yoto Berikan Motivasi Bagi Pelajar di Bojonegoro
Kang Yoto saat memberikan motivasi di SMAN 1 Balen

BOJONEGORO, PETISI.CO –  Kepala sekolah SMAN 1 Balen, Dra Rokhani Cahyaning Pratiwi, MPd dalam laporannya menyampaikan motivasi siswa dan orang tua ini adalah kegiatan yang sangat penting. Hal ini dalam upaya menata masa depan anak-anak SMAN Balen utamanya yang sebentar lagi akan lulus dijenjang SMA. Momentum ini agar dimanfaatkan dengan sebaik mungkin apalagi motivasi langsung dari Bapak Bupati Bojonegoro.

“Kebanggaan kita adalah bagaimana menata masa depan anak apakah melanjutkan di jenjang pendidikan yang lebih tinggi ataukah akan mempersiapkan diri masuk di dunia kerja dengan berbekal ketrampilan. Masa depan anak anak adalah tanggungjawab bersama mulai sekolah, orang tua dan masyarakat apalagi sejalan dengan semangat yang diusung oleh SMAN 1 Balen membentuk manusia yang beriman dan berakhlak mulia, berdisplin, beretos kerja serta berdaya saing serta berbudaya peduli lingkungan,” ujar Dra Rokhani Cahyaning Pratiwi, MPd.

Ditambahkan bahwa bulan Juli pihaknya sudah mulai membuka pendaftaran siswa baru. Dia menegaskan akan mengutamakan putra dan putri dari wilayah Kecamatan Balen.

Sementara Bupati Bojonegoro, Doktor H Suyoto, Msi di hadapan siswa dan orang tua sangat berbahagia dan bergembira bisa bersama dengan generasi penerus masa depan bangsa dan Bojonegoro. Mengawali pertemuan ini bupati menanyakan kepada para siswa siapa yang ingin keluar dari desanya. Kemudian kepada orang tua juga menanyakan hal yang serupa. Pertanyaan kedua adalah apakah anak-anak pingin menjadi orang kaya. Dengan cara apa kalian besok mendapatkan uang, semua menjawab bekerja. Bupati dalam kesempatan ini Bupati menceritakan pengalaman beliau saat mendapatkan bea siswa di Xinhua China.

“Di sana kebanyakan pertanyaan adalah bagaimana cara hidup dan bagaimana mendapatkan uang. Sedangkan di bangsa dan kabupaten kita membicarakan tentang uang itu hal yang tabu. Kini keterbukaan membicarakan uang adalah perspektif masa depan, kecenderungan kita bahwa membiarkan terjadi penyalahgunaan uang,” papar Bupati, Doktor H Suyoto atau biasa dipanggil Kang Yoto.

Dalam kesempatan ini Kang Yoto juga menceritakan tentang perjalanan hidup mulai menempuh pendidikan jenjang SD sampai perguruan tinggi. Semenjak di jenjang MA beliau sudah mengajar kitab dan ngaji di lingkungannya. Momentum pertama adalah ketika ada tawaran untuk mengajar di alumninya semasa kuliah dulu. Akhirnya keputusan utamanya adalah menjadi dosen swasta.

Diusia 35 tahun beliau menjadi rektor di sebuah perguruan tinggi ternama di Malang. Kemudian masuk di ranah politik dan menjabat Bupati. Kini beliau sering mendapatkan undangan untuk menjadi pembicara di Brasil, Vatikan, dan beberapa negara di dunia. Tekad semangat dan kemauan serta bagaimana membahagiakan dan memberi manfaat bagi orang lain.

Saat ini banyak yang mengaku petani namun tak punya lahan, maka tak salah jika kemiskinan menjadi akrab bagi kita. Bupati menceritakan bahwa bekal utama adalah ilmu dan pengetahuan, bukan materi. Karena banyak pengalaman bahwasannya bekal materi tak menjamin. Kang Yoto menuturkan bahwa dimasa sekolah MI dulu sempat menjadi korban bullying kemudian akhirnya Drop Out.

Kemudian karena keberanian akhirnya memutuskan kembali bersekolah bermodalkan tekad untuk sekolah kembali. Meski orang tua yang hanya tukang kayu, namun minat dan tekad untuk hidup yang tinggi.

“Kemudian masuk di Pondok Thalun karena bayarnya bisa saat panen atau akhir tahun,” kelakar Kang Yoto di hadapan siswa.

Kini anak-anak SMA di Bojonegoro mendapatkan DAK Pendidikan. Seiring waktu pengalaman tentang hidup dan cita-cita beliau mengalami peningkatan. Semangat datang dari sang kakak yang berhasil mendapatkan bea siswa ke salah satu perguruan tinggi di timur tengah.

Sebelum menyapa para siswa dan orang tua, Bupati Bojonegoro bersama band pelajar SMAN 1 Balen berduet menyanyikan lagu Bojonegoro matoh buah karya Kang Yoto. Kemudian disambut dengan tampilan tari palagan Temayang yang ditampilkan oleh siswi-siswi yang tergabung dalam ekstra kurikuler seni tari. (bud)

bagikan :

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional