Ketua Dekranasda Jatim Minta Peningkatan Kualitas Hasil Karya UKM

  • Reporter:
  • Jumat, 3 Maret 2017 | 19:43
Ketua Dekranasda Jatim Minta Peningkatan Kualitas Hasil Karya UKM
Ketua Umum Dekranasda Jatim Ibu Nina Kirana Soekarwo saat memotong tumpeng memperingati HUT ke 37 Dekranasda di Kantor Dekranasda Jl. Kedungdoro

SURABAYA, PETISI.CODewan Kerajinan Daerah (Deskranasda) Prov. Jatin, sesuai dengan tugas dan fungsinya, yakni membantu dan sebagai mitra pemerintah dalam membina serta mengembangkan kerajinan. Untuk itu, kedepan Dekranasda Jatim hendaknya terus berusaha dan berupaya untuk meningkatkan kualitas hasil karya atau produk UKM Jatim.

Pernyataan tersebut disampaikan Ketua Dewan Kerajinan Daerah (Deskranasda) Prov. Jatin Dra. Hj. Nina Soekarwo M.Si, saat memberikan sambutan pada acara peringatan  Hari Ulang Tahun (HUT) Dekranas ke 37 di Gedung Dekranasda Prov. Jatim Jl. Kedungdoro 86-90 Surabaya, Jum’at  (3/3/2017).

Untuk meningkatkan kualitas dan mutu produk kerajinan, pengurus Dekranasda Jatim dalam hal ini bisa mendatangkan dari luar provinsi. Sebagai contoh, untuk meningkatkan kualitas design dan mutu batik di jatim, maka dekranasda  bisa  mendatangkan ahli batik dari Solo dan Yogjakarta. Dengan syarat pelatihan yang  diberikan design corak dan gambar batik Jawa Timuran bukan meng-adopsi dari provinsi lain.

“Begitu juga dengan Bordir, persatuan bordir Jatim juga bisa mendatangkan ahli bordir dari luar provinsi yakni dari Jawa Barat. Yang penting, satu yang harus diperhatikan dan terus dipertahankan yakni  motif dan design bordir jawa Timuran bukan meng-adopsi dari daerah atau provinsi lain, “ tegas Ketua Dekranasda Jatim Bude Karwo didepan pengurus dan para undangan yang hadir.

Selanjutnya Bude Karwo mengatakan, usia  ke 37 merupakan umur yang cukup matang serta cukup berpengalaman bagi sebuah organisasi. Utamanya, untuk membina dalam rangka meningkatkan kualitas pengrajin dan mengembangkan kerajinan yang berbasis sumber daya alam serta warisan budaya Indonesia, khususnya Jawa Timur. Selain meningkatkan kualitas  hasil karya, hal yang paling penting dan tidak boleh diremehkan lagi adalah masalah mempromosikan produk –produk Industri Kecil Menengah (IKM). Mulai dari Batik, Bordir,Tas Kulit, Kerajinan Tangan, Buah Tangan hingga produk-produk makanan yang terkemas dengan rapi.

Menurut Bude Karwo, masalah tersebut diatas sangat penting dan harus dilakukan oleh dekranasda  prov. Jatim, agar kedepan tidak kalah dengan produk-produk dari luar daerah maupun  luar negeri. Sebab, saat ini eranya sudah lain dan tidak seperti dulu lagi. Ekonomi Global atau MEA, semua barang luar bisa masuk kemana saja dan produk-produk luar yang masuk ke Indonesia umumnya dan Jawa Timur khususnya, macam dan jenisnya sangat bagus dan bisa menarik  konsumen.

Jawa Timur, tambahnya, merupakan tempat dan gudangnya hasil kerajinan, utamanya batik, bordir dan kerajinan kulit. Oleh karena itu, di usianya yang cukup matang ini Dekranasda Jatim,  lebih memantapkan fungsinya dalam membantu, menggali, melindungi, melestarikan dan membina  serta mengembangkan seni kerajinan yang berbasis nilai budaya bangsa.

Sebab, bila hal tersebut terus dilakukan Dekranasda Jatim ke semua pengrajin dampaknya sangat bagus serta baik. Yaitu tidak  hanya  untuk meningkatkan kesejahteraan para pengrajin Jatim saja, melainkan juga bisa menjadi ujung tombak dalam memenuhi tuntutan Pasar Global serta mampu mempertahankan Jati diri bangsa.(hari)

 

bagikan :

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional