Pakde Karwo : Tangani Radikalisme dengan Dialog

  • Rabu, 5 Juli 2017 | 00:48
Pakde Karwo : Tangani Radikalisme dengan Dialog
Gubernur Jatim Pakde Karwo bersama Ibu HJ Nina Soekrwo menyapa dengan hangat para undangan dan masyarakat pada acara Halal Bihalal Hari Raya Idul Fitri 1438 H

SURABAYA, PETISI.CO – Penanganan radikalisme (deradikalisasi) harus dengan cara yang kredibel, yakni mengajak dialog kubu-kubu yang dianggap radikal agar bisa kembali ke jalan yang benar. Pasalnya, mereka juga manusia yang bisa diajak bicara dari hati ke hati. Dialog juga solusi yang lebih aman dan nyaman daripada melalui jalan kekerasan.

Hal itu disampaikan Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo saat diwawancarai wartawan terkait isu masuknya jaringan teroris Islamic State Of Iraq (ISIS) ke wilayah kabupaten ujung timur di Pulau Madura. Wawancara dilakukan seusai halal bihalal di Kantor Gubernur Jatim, Jln. Pahlawan 110 Surabaya, tanggal 4 Juli 2017.

Pakde Karwo, sapaan akrab Gubernur Jatim mengatakan, pemerintah siap memfasilitasi dialog tersebut dengan mempertemukan pihak yang kredibel di bidang agama, yakni Majelis Ulama Indonesia (MUI) dengan kubu yang dianggap radikal. Dialog adalah jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah.

“MUI bisa disebut sebagai inside government. Pasalnya mereka mengurus agama tapi bukan lembaga pemerintah. Tugas pemerintah adalah memfasilitasi terhadap proses deradikalisasi. Ini lebih baik daripada mengambil garisan kemudian langsung menjustifikasi bahwa yang ini halal dan itu haram. Tapi mari berdialog dengan kepala dingin untuk menemukan solusi” katanya.

Masih menurut Pakde Karwo, agar paham radikalisme tidak semakin meluas, diperlukan peran aktif dari pemerintah, dalam hal ini Kemenkominfo untuk memfilter lebih ketat lagi konten-konten online yang bermuatan radikalisme. Pasalnya, ujaran-ujaran dan publikasi yang sesat lebih banyak dilakukan lewat dunia maya, khususnya media sosial.

Pakde Karwo dan Gus Ipul Gelar Halal Bihalal Hari Raya Idul Fitri 1438 H

Gubernur Jawa Timur, Dr. H. Soekarwo bersama Wakil Gubernur Jatim, Drs. H. Saifullah Yusuf  menyelenggarakan halal bihalal dalam rangka memperingati Hari Raya Idul Fitri 1438 H dengan jajaran Forum Pimpinan Daerah (Forpimda), masyarakat, dan para pegawai di lingkup Pemprov Jatim, di Kantor Gubernur Jatim, Jl. Pahlawan 110 Surabaya, Selasa tanggal 4 Juli 2017.

Dalam acara itu, Pakde Karwo, sapaan akrab Gubernur Jatim mengenakan batik lengan panjang berwarna cokelat muda, didampingi istri, Dra. Hj. Nina Kirana Soekarwo, M.Si yang mengenakan kebaya panjang yang juga berwarna cokelat muda.

Sementara itu, Gus Ipul, sapaan akrab Wagub Jatim mengenakan batik lengan panjang berwarma cokelat tua, didampingi oleh istri, Dra. Hj. Fatma Saifullah yusuf yang mengenakan kebaya panjang berwarna abu-abu. Sedangkan Sekretaris Daerah Provinsi Jawa Timur, Dr. H. Akhmad Sukardi mengenakan baju batik cokelat krem beserta istri, Hj Chairani Yuliati Akhmad Sukardi yang mengenakan kebaya panjang berwarna cokelat.

Tampak hadir dalam halal bihalal ini, Pangdam V Brawijaya, Kapolda, dan hampir seluruh bupati/walikota di Jatim, diantaranya Bupati Ponorogo, Sidoarjo, Trenggalek, Blitar, Pacitan, Malang, dan Walikota Kediri, hadir pula Ketua DPRD Jatim, Kajati, para Konjen negara sahabat, dan para bupati/walikota se-Jatim, Selain itu juga hadir para pengusaha, seniman, beberapa Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM), serta pimpinan media.

Karena banyaknya pejabat, pegawai, dan masyarakat yang bersalaman dan bersilaturahmi kepada Pakde Karwo dan Gus Ipul, acara halal bihalal itu dibagi kedalam tiga kloter. Kloter pertama pukul 07.30 WIB – 08.30 WIB untuk para kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan para Aparatur Sipil Negara atau ASN di Pemprov Jatim.

Kloter kedua, pukul 08.30 WIB – 09.30 WIB, untuk anggota Forpimda Jatim, DPRD Jatim, para mantan gubernur dan wagub, konsul jenderal dan konsul kehormatan dan atau perwakilan asing, pimpinan BUMN, rektor PTN/PTS, pimpinan parpol, tokoh agama dan tokoh masyarakat, serta pimpinan instansi vertikal.

Dan kloter ketiga, pukul 09.00 WIB – 11.00 WIB, untuk para bupati/walikota, wakil bupati/walikota, sekda, dan anggota Forkopimda kabupaten/kota. Untuk menghilangkan rasa penat karena mengantri, hadirin dihibur oleh lagu-lagu qosidah modern dan disediakan pula berbagai hidangan seperti tahu campur, soto ayam, bakso, dan rawon.(cah/dit)

 

bagikan :

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Foto Terbaru

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional