Petisi
Bupati Blitar Tinjau Langsung Lokasi Kebakaran di Gunung Butak
ADVERTORIAL

Bupati Blitar Tinjau Langsung Lokasi Kebakaran di Gunung Butak

BLITAR, PETISI.CO – Akibat kemarau panjang, kawasan Gunung Butak yang berbatasan dengan daerah Malang, mengalami kebakaran, Minggu (20/10/2019) sore.

Bupati Blitar Drs. H. Rijanto, M.M. meninjau lokasi kawasan di Gunung Butak yang kebakaran. Kebakaran itu terjadi diduga akibat masifnya musim kemarau yang berkepanjangan.

Di tempat kejadian perkara (TKP),  Bupati Rijanto mengecek petak kawasan mana yang terbakar, termasuk wilayah Kabupaten Blitar, mengingat sebagian petak Gunung Butak, sebagian masuk wilayah Kabupaten Blitar, disisi lain masuk wilayah Malang.

Lokasi Kebakaran di Gunung Butak

“Sehingga dari pihak Perhutani dimana teman BPBD dan Tagana masuk ke lokasi yang paling dekat, untuk memastikan petak mana yang terbakar tadi.  Karena sekitaran Gunung Butak itu ada yang masuk Perhutani KPH Blitar, ada yang masuk KPH Perhutani Malang,” jelasnya, Senin (21/10/2019).

Lebih lanjut Bupati Rijanto menerangkan, awalnya tim Pemadam Kebakaran (Damkar) Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Blitar akan diterjunkan untuk memadamkan kobaran api yang terus menyala-nyala.

Melihat medan lokasi kebakaran sangat ekstrem, pihaknya mengurungkan upayanya itu.

“Melihat secara langsung laporan teman-teman di wilayah ada kebakaran hutan, wilayah disekitaran gunung butak yang mana kita lihat langsung ternyata kebakaran ini medannya memang sulit, sehingga permintaan damkar tidak mungkin kita layani kesana, resikonya cukup tinggi,” ungkap Bupati.

Bupati Blitar Rijanto menambahkan, sementara ini kegiatan aktivitas pendakian di gunung Butak supaya dibebaskan sementara, mengingat keamanan di gunung Butak sendiri belum kondusif akibat kebakaran lahan perhutanan gunung Butak.

“Saya sudah pesan kepada muspika, kepada PTP 12 Perhutani untuk sementara kondisi seperti ini jangan sampai ada masyarakat yang masuk ke situ, untuk keselamatan termasuk pecinta alam. Gunung butak termasuk salah satu favorit pecinta alam untuk pergi kesana, ini untuk dicegah dulu sampai kondisi normal,” pungkasnya.(adv/hms/min)

terkait

Warga Dusun Gayasan Jember Dimanjakan dengan Wahana RTH

redaksi

BNNK Kuansing Mengucapkan Dirgahayu RI ke 74

redaksi

Bupati Blitar Bersama Warga Bershalawat Bareng dalam Rangka Hari Santri Nasional

redaksi