Bupati Nur Arifin Launching City Branding TGX Southern Paradise

oleh -160 Dilihat
oleh
Launching TGX Southern Paradise di Pendopo Manggala Praja Nugraha

TRENGGALEK, PETISI.COBupati Trenggalek, Mochammad Nur Arifin  melaunching branding baru daerahnya “TGX Southern Paradise” di Pendopo Manggala Praja Nugraha, Sabtu (2/3/2024).

City Branding ini merupakan bagian dari perencanaan tata kota Kabupaten Trenggalek kedepan yang ditujukan untuk membangun diferensiasi dan memperkuat identitas Kabupaten Trenggalek demi menarik keingintahuan orang terkait Trenggalek

Dengan branding baru TGX Southern Paradise ini, Mas Bupati Arifin ingin membangun citra positif Kabupaten Trenggalek. Membedakan Trenggalek dengan kabupaten-kabupaten yang lain demi menarik wisatawan, menarik minat investor serta perdagangan dan tentu harapannya dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

Menurut Mas Ipin filosofinya TGX itu, Trenggalek dengan faktor X. “Kita pengen buktikan Trenggalek dengan faktor X,” katanya.

Faktor X nya apa?, lanjutnya, kita bisa berekonomi tanpa harus merusak lingkungan. “Makanya logonya kita explore dari kekayaan kita. Ada bukit, kemudian ruang-ruang hijau kita. Kita punya sungai, kita punya ruang ruang seperti laut yang bisa dinikmati tanpa harus di rusak,” terangnya.

Terus kemudian harus diaktivasi dengan beberapa event dan juga festival. Warna merah dan hijau merupakan warna-warna dominan di lambang daerah. Perisai-nya, kalau melihat logo Trenggalek itu warnanya, warna hijau, berarti ketangguhan dan kemakmuran. Terus warna merahnya itu terdapat di pita yang bertuliskan Jwalita Praja Karana, yang artinya bersinar karena rakyat-nya.

“Jadi TGX ini kita kasih warna merah itu, harapannya Trenggalek harus punya faktor X  yang kemudian mengungkit maju. Faktor X-nya kita pilih, ekonomi yang lestari, ekonomi yang regeneratif. Kemudian fungsinya apa? faktor X sselanjutny, harus benar-benar bersinar karena rakyat,” imbuh Bupati Nur Arifin.

Masih kata Bupati, Jadi usahanya bukan hanya Top Down, tetapi harapannya juga gotong royong semua pihak. Seperti contoh di Desa Wisata Watu Agung, di Pandean Dongko, ddu awalnya konservasi sungai. Kemudian naik statusnya dari konservasi sungai menjadi desa wisata.

Desa wisata kemudian ter-Rekognisi atau diakui, sebagai 50 desa wisata terbaik se-Indonesia. Kemudian ternyata di dalamnya ada cerita. Terus ceritanya bisa dijual. Dijual jadi apa? jadi film yang filmnya belum ada 1 bulan tayang, “Sinden Gaib” yang nonton udah 500 ribu lebih.

“Nah sekarang bagaimana kesuksesan di film itu turun di lapangan. Terus kita kasih ide, nggak apa-apa ada event atau paket wisata Sinden Gaib. Kita mereproduksi semua adegan adegan di film,” sambungnya.

Karena, kata Mas Ipin sapaan Bupati Trenggalek, semua adegan-adegan di film itu diambil di Trenggalek.

“Jadi tidak susah untuk melakukan adegan tarian Turonggo Yakso di atas batu, misalnya. Atau kemudian melakukan foto shut videosection dengan kvideosectionNenek Sarinten dan sebagainya. Semua itu bisa jadi paket wisata yang nanti juga bisa tenar,” tutupnya. (par)

No More Posts Available.

No more pages to load.