PETISI.CO
Bupati Kediri,Mas Bup Dhito saat melakukan OTT dengan barang bukti sejumlah uang
BERITA UTAMA HUKUM

Mas Bupati Dhito OTT Camat Purwoasri

Dugaan Setoran Uang dengan Dalih THR

KEDIRI, PETISI.CO,- Sidak (inspeksi mendadak) Mas Bupati Dhito ke Kantor Desa Ketawang, Kecamatan Purwoasri, 6 Mei 2021 lalu, dilakukan setelah Mas Bup Dhito, demikian sapaan akrab Bupati Kediri itu, karena adanya informasi tarikan uang kepada Kepala Desa yang diduga diperintahkan oleh Camat Purwosari, dengan dalih untuk THR (Tunjangan Hari Raya), kepada Kepala Desa se-Kecamatan Purwoasri, Kabupaten Kediri.

Akibatnya, Camat Purwoasri Mudatsir teracam di non job-kan. Jumlah tarikan sendiri semula ditetapkan Rp 1,5 juta/Desa, tapi diturunkan menjadi Rp. 1 juta/desa karena ada keberatan dari para Kades tersebut.

Mas Bup, saat sidak di Desa Ketawang, Kecamatan Purwoasri, menangkap tangan adanya permintaan uang THR dari kecamatan ke desa-desa. Saat Sidak itu, desa-desa yang belum menyetor uang THR, diminta mengumpulkan di Balaidesa Ketawang, karena masa penyetorannya sudah memasuki hari terakhir. Mas Bup Dhito datang ke lokasi, tepat pada saat mereka mengumpulkan uang.

Baca Juga :  Ketiga Pelaku OTT Pungli Pasar Lenteng Sumenep Ditetapkan Tersangka

Dugaan pungutan liar (pungli) itu pun bergulir ke Inspektorat Kabupaten Kediri. Sejumlah pihak yang ditengarai terlibat pada proses dugaan pungutan THR itu, sudah diperiksa Inspektorat, mulai Kaur Keungan di sejumlah desa dan staf Kecamatan Purwoasri.

Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramana didampingi Plt. Inspektorat Kabupaten Kediri Nono Soekardi, S.H.,M.M.dan Kepala BKD Kabupaten Kediri, Dr. Mohamad Solikin M.Ap menjelaskan, bahwa sebenarnya begitu mendapat informasi ada tarikan itu, ia sudah menelepon Camat Purwoasri agar menghentikan praktek tersebut.

“Ada yang menginformasikan ke saya, salah satu bendahara desa di sana, bahwa uang ini diambilkan dari kas desa. Ini yang membuat saya harus menindak tegas,” kata Mas Bup Dhito, saat menggelar jumpa pers di Pendopo Panjalu Jayati, Sabtu (15/5/2021).

Menurut Mas Bup, maka pada tanggal 5 Mei 2021 jam 17 30 WIB, Camat Purwoasri ia telepon dan sudah diingatkan bahwa ia tidak mau ada pungutan di desa-desa.

Baca Juga :  Bupati Blitar Diminta Serius Awasi Camat yang Kena OTT

“Saya minta untuk dihentikan. Kalau sudah ada yang kejadian, saya minta untuk dikembalikan. Namun hal tersebut tidak didengarkan, maka tanggal 6 Mei 2021 jam 9 pagi, di balai Desa Ketawang terkumpul 15 juta, ketika saya kesana” terang Mas Bup Dhito.

Masih menurut Mas Bup Dhito, uang tersebut disetorkan ke pihak kecamatan, informasinya atas permintaan Kasi PMD dan Camat Purwoasri.

“Sekarang status uang sudah dikembalikan ke desa masing-masing. Saya minta dikembalikan ke Kas Desa” ujar Mas Bup.

Terkait sanksi, Mas Bup menjelaskan bahwa pihaknya saat ini masih mengajukan ijin ke Kemendagri karena sesuai aturan Kepala Daerah belum boleh atau kalau mau mengganti jajarannya, harus mengajukan izin ke Kemendagri.

“Maka kita sedang berproses untuk hal tersebut. Nanti kalau sudah ada keputusannya, kalau sudah disetujui oleh Kemendagri, maka saya akan sampaikan ke teman-teman wartawan,”pungkas Mas Bup.

Baca Juga :  KPK Tangkap Bupati Jombang

Sementara itu, Camat Purwoasri, Mudatsir, saat dikonfirmasi wartawan, menjelaskan ia tidak pernah memerintahkan stafnya untuk meminta THR ke para kepala desa itu.

Dia mengaku lemah dalam membina dan mengawasi anak buahnya itu. Sehingga teledor. Sehingga terjadi hal seperti itu (pungli THR).

Setidaknya dua pasal Kitab Undang Undang Hukum Pidana dapat dikenakan pada pelaku praktik pungutan liar atau pungli, yaitu Pasal 368 dan Pasal 423. Pasal 368 ancaman hukumannya penjara maksimal sembilan tahun, sedangkan Pasal 423 ancaman hukumannya pidana penjara selama-lamanya enam tahun.

Pelaku juga mungkin dijerat dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi. Namun, ada ketentuan pidana yang ancaman hukumannya lebih besar dari itu, yakni Pasal 12 e UU Tipikor.(bam)

terkait

Polsek Diwek Jombang Ciduk Pengedar Obat Terlarang

redaksi

Dua Pengguna Sabu Dipenjara, Si Penjual Buron

redaksi

Proyek PJU Miliaran Rupiah Dishub Jatim Mangkrak

redaksi