Petisi
Kepala Dinas ESDM Jatim, Setiajit.
PERISTIWA

Pasang Separator di Lokasi Semburan Lumpur Kutisari

SURABAYA, PETISI.CO – Dinas Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Jatim bersama Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jatim dan Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI) Jatim akan memasang Separator di lokasi semburan lumpur di perumahan Kutisari Utara, Surabaya. Separator itu untuk memisahkan antara air, minyak dan gas.

“Nanti akan dibuatkan penampungan sementara karena nanti ada spacenya. Alat yang kita pasang nanti itu untuk memisahkan antara air, minyak dan gas,” kata Kepala Dinas ESDM Jatim, Setiajit kepada wartawan di Surabaya, Rabu (9/10/2019).

Menurutnya, BPBD siap membantu memasang separator. Namun, untuk memasang peralatan itu, BPBD membutuhkan surat pernyataan dari Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini bahwa kejadian semburan lumpur ini membutuhkan penanganan darurat, sehingga harus ditanggulangi.

“Lokasi semburan lumpur ini berada di Kutisari, sehingga menjadi kewenangan Wali Kota. Kalau lokasinya ada di tengah perbatasan dengan Sidoarjo, baru wilayahnya Gubernur,” ujar mantan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jatim ini.

Handoko memaparkan kondisi sumur tua di Kutisari yang menyemburkan lumpur mengandung minyak dan gas.

Karena itu, Setiajit akan berkirim surat ke Wali Kota Surabaya untuk memohon Wali Kota membuat surat kondisi itu darurat untuk segera ditanggulangi. Jika sudah ada pernyataan itu, maka BPBD bersama IAGI akan membangun separator.

“Hari ini juga kami mengirim surat ke Wali Kota Surabaya, agar secepatnya mengatakan bahwa sumur tua ini bagian dari keadaan darurat. Dengan demikian, akan secepatnya dilakukan penanganan oleh BPBD. Kami juga minta pemilik rumah untuk sementara pindah untuk menghindari hal-hal yang tak diinginkan,” jelasnya.

Dengan dipasangnya separator, Setiajit menyebut sangat bermanfaat bagi warga sekitar. Gas yang keluar dari sumur tua, bisa dimanfaatkan untuk kepentingan warga. Sedangkan, minyaknya akan diserahkan ke pihak Pertamina.

“Nanti dilihat seberapa besar gas yang ada. Kalau airnya dipisahkan, selanjutnya dibuang ke saluran air. Karena air yang mengandung minyak dan gas itu membahayakan, seperti limbah B3,” katanya.

Ketua IAGI Jatim, Handoko Teguh Wibowo menjelaskan munculnya semburan lumpur mengandung minyak dan gas itu, tak bisa dilepaskan dari sejarah masa lampau. Pada tahun 1988 silam, Belanda mengeksplorasi minyak di blok Kuti. Di blok ini, di dalamnya ada rembesan-rembesan minyak dan gas di beberapa titik.

Tercatat di referensi, ada 80 an lubang bor di blok Kuti. Artinya, sangat produktif produksi mnyak pada saat itu. Sehingga, pada tahun 1990, Belanda membuat penyulingan minyak di Wonokromo yang merupakan kilang minyak pertama di Indonesia.

“Belanda membuat penyulingan minyak di Wonokromo dengan alasan ada jalur distribusi Kalimas, Berantas dan rel kereta api. Begitu produktifnya Kuti, kemudian Belanda memulai eksplorasi lapangan-lapangan di sekitar Kuti. Dari 80 sumur yang terindentifikasi 34 yang masih eksis, yang tak diketahui ada 46 sumur,” jelasnya.

Dia menduga semburan lumpur di Kutisari, itu dari satu lubang bor yang masih eksis, kemudian kepala sumurnya sudah hilang, sehingga tak diketahui permukaan. Artinya, masih produksi minyak di Kutisari. “Karena itu, kami akan memasang separator disana,” tegasnya.

Alat ini, lanjutnya, sudah dipasang di beberapa tempat daerah yang mengalami kejadian serupa. Pertama di Porong, lalu di Grobogan (Jateng), dan gas rawa di desa Nguken, Kecamatan Padangan, Kabupaten Bojonegoro. “Hari ini, separator kita pasang di desa Nguken,” ucapnya. (bm)

terkait

Menteri LHK datang Ke Bali, Baliho Tolak Reklamasi Teluk Benoa Kembali Dirusak

redaksi

Antisipasi Gangguan Kamtibmas, Polres Touna Amankan Giat Masyarakat

redaksi

22 Negara Hadiri ASEAN Youth Interfaith Camp di UNIPDU Jombang

redaksi