Wujudkan Indonesia Emas 2045, Gubernur Khofifah Tekankan Pentingnya Pembangunan SDM dan Penguasaan IPTEK

oleh -273 Dilihat
oleh
Gubernur Khofifah jadi Keynote Speaker Seminar Nasional Sekolah Pasca Sarjana Unair Surabaya
-->

SURABAYA, PETISI.CO – Gubernur Jawa Timur (Jatim), Khofifah Indar Parawansa menekankan tentang pentingnya pembangunan SDM dan penguasaan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi untuk mewujudkan Indonesia Emas 2045.

Hal itu disampaikan Gubernur Khofifah saat menjadi Keynote Speaker Seminar Nasional Membangun Sumberdaya Manusia Menuju Indonesia Emas 2045 yang diselenggarakan Sekolah Pascasarjana Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, di Gedung ASEEC Tower Unair, Sabtu (2/12/2023).

Menurutnya, pembangunan SDM dan penguasaan IPTEK merupakan salah satu diantara empat pilar visi misi Indonesia Emas 2045 yang harus diwujudkan bersama. Termasuk di Jatim, peningkatan kualitas SDM sangat diperlukan berseiring dengan melesatnya pertumbuhan industri manufaktur yang tinggi.

“Dua bulan lalu Presiden Joko Widodo meluncurkan target industri manufaktur Indonesia mencapai 30% di tahun 2045. Sedangkan Jatim tahun 2022 lalu industri manufakturnya sudah 31,34%. Dan pada Mei tahun 2024 diproyeksikan tumbuh menjadi hampir 35%,” tuturnya.

Dijelaskan, berdasarkan data Global Competitiveness Index 2023, Indonesia menempati peringkat ke 34 di bawah Singapura, Malaysia, dan Thailand. Begitu pula Global Innovation Index 2023, Indonesia berada di rangking ke 61 dan Global Talent Competitiveness Index 2023, Indonesia berada di urutan ke 80 dari 152 negara.

Tantangan-tantangan inilah yang membuat Khofifah selama memimpin Jatim berupaya melakukan lompatan besar untuk meningkatkan kualitas SDM. Salah satunya menjalin sinergitas dan kolaborasi dengan universitas dunia seperti King’s College London (KCL) dan Western Sydney University (WSU) yang membuka kampus di Jatim.

WSU di Jatim membuka lima prodi untuk level sarjana terakreditasi yakni computer science, data science, communication dan IT, electrical engineering, dan bussiness in finance. Sebagai informasi ini adalah S1 pertama yang diizinkan oleh Kemendikbudristek RI untuk menjawab kebutuhan Digital Innovation.

Sedangkan KCL, mulai September 2024 mendatang, akan dimulai pembukaan program studi untuk Digital Economy. Dilanjutkan prodi Digital Future di Januari 2025 mendatang.

Sebagai angkatan pertama, baik prodi Digital Ekonomy maupun prodi Digital Future rencananya akan dibuka kuota mahasiswa baru sebanyak 25 orang. Yang mana proses rekrutmen akan dilakukan sesuai standar dari KCL.

“Ini harus kita lakukan karena untuk berseiring kalau industri manufaktur kita itu sudah 35% di Mei 2024. Karena tentu kita semua tidak ingin masyarakat nanti hanya menjadi penonton,” tegasnya.

Selain itu, upaya peningkatan kualitas SDM juga dilakukan melalui berbagai pelatihan untuk tenaga pengajar. Salah satunya lewat Pembelajaran Berbasis TIK, dimana antusiasme guru di Jatim sangat tinggi hingga dianugerahi dua penghargaan sekaligus dalam ajang Anugerah Ki Hajar 2023 yang digelar Kemendikbudristek RI.

Dua penghargaan yang berhasil dibawa pulang Jatim tersebut, yakni Penghargaan Sinergi dimana Jatim menjadi partisipasi daerah dengan Pembelajaran Berbasis TIK (PembaTIK) terbanyak dan Daerah Jawara Belajar.id.

“Alhamdulillah, hasilnya Jatim menjadi provinsi dengan jumlah siswa terbanyak yang diterima PTN dengan atau tanpa tes baik jalur reguler maupun KIP-K berturut-turut empat tahun terakhir sejak 2020-2023,” ujarnya disambut riuh tepuk tangan peserta seminar.

Selain sektor pendidikan, peningkatan kualitas SDM juga dilakukan dari bawah, yakni melalui capacity building bagi para kepala desa yang dilakukan oleh Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Jatim. Baru-baru ini, BPSDM Jatim bersama Badan Pembinaan Hukum Negara (BPHN) menyelenggarakan pelatihan pra paralegal bagi kepala desa.

“Jatim menjadi provinsi pertama di Indonesia yang menyelenggarakan pelatihan ini bagi kepala desa. Tujuannya agar para kepala desa memiliki kapasitas untuk menyelesaikan perkara sederhana di wilayahnya,” jelasnya.

Tak hanya itu, Pemprov Jatim juga baru saja meluncurkan Aplikasi Sistem Belajar Mandiri Tata Kelola (Sibermata) Desa 2.0 yang merupakan satu-satunya aplikasi pembelajaran bagi aparatur desa secara daring di Indonesia. “Jatim menjadi provinsi dengan jumlah Desa Mandiri tertinggi di Indonesia,” ujarnya.

Jumlah Desa Mandiri di Jatim mencapai 2.800 desa. Jumlah ini berkontribusi 24,44% dari total Desa Mandiri di Indonesia. Begitu pula dengan Desa Devisa. Dari 613 desa devisa di Indonesia, 149 desa atau 24% di antaranya berada di Jatim.

“Jatim juga per Maret 2023 berhasil menurunkan angka kemiskinan ekstrem menjadi 0,82% yang kini berada di bawah rata-rata nasional. Turunnya ekstrem sekali,” ungkapnya.

Selain itu, Jatim sejak 2020 menjadi lumbung pangan nasional. Produksi padi Jatim merupakan yang tertinggi di antara provinsi lainnya sejak 2020-2023.

Berdasarkan angka sementara BPS, produksi padi Jatim tahun 2023 mencapai 9,59 juta ton GKG atau berkontribusi 17,89% dari produksi nasional sebesar 53,63 juta ton GKG. Hal yang sama juga pada komoditas lainnya seperti daging sapi, jagung, pisang, hingga perikanan.

Selain Gubernur Khofifah, dalam acara tersebut hadir pula sebagai keynote speaker Anggota Dewan Pertimbangan Presiden Soekarwo, Panglima Koarmada II Surabaya Laksamana Muda TNI Yayan Sofiyan, Direktur Jasa Keuangan dan BUMN Bappenas Onny Noyorono dan Sekretaris Daerah Kota Surabaya Ikhsan yang mewakili Walikota Surabaya. (bm)

No More Posts Available.

No more pages to load.