Gelar Rakor, TKD Jatim Jokowi-Ma’ruf Kampanyekan Nomor Urut 1

oleh

SURABAYA, PETISI.CO – Pasca penunjukan sebagai Ketua Tim Kampanye Daerah (TKD) Jawa Timur untuk pasangan calon presiden dan wakil presiden Joko Widodo-Ma’ruf Amin, Machfud Arifin menggelar rapat koordinasi untuk kali pertamanya di Surabaya, Selasa (25/9/2018).

Machfud Arifin mengatakan, rapat perdana ini digelar dalam rangka persiapan untuk tahapan kampanye pemilihan presiden 2019. Tujuan kegiatan ini, untuk menjabarkan instruksi tingkat nasional agar diimplementasikan ke daerah.

Selain itu, wujud instruksi tim pusat agar segera melaksanakan rapat koordinasi. “Tentu saja misinya memperjuangkan, mengantarkan, dan memenangkan Presiden Jokowi dan Ma’ruf Amin secara elegan. Tanpa ujaran kebencian, lebih untuk menyuarakan kerja nyata Presiden Jokowi,” ujarnya.

Dengan gotong royong seluruh tim, Machfud optimistis target 70 persen kemenangan Jokowi-Ma’ruf di Jatim bisa digapai. “Kami tidak ingun jumawa. Kami hanya berkaca dari kemenangan Presiden Jokowi pada periode pertama saat masih menduduki jabatan sebagai Gubernur DKI Jakarta,” ujarnya.

Pada Pilpres 2014, Jokowi mendapat nomor urut 2. Adapun pada Pilpres 2019, Jokowi mendapat nomor urut 1. “Ibaratnya, dulu nomor 2 saja Pak Jokowi bisa menang, apalagi sekarang nomor 1,” tandasnya.

Menurutnya, strategi mengampanyekan Jokowi sebenarnya cukup sederhana. Yakni, tinggal menyampaikan berbagai keberhasilan Jokowi yang sudah dirasakan rakyat.

“Kemiskinan turun drastis lho, tinggal satu digit, di posisi 9,82 persen, ini terendah sepanjang sejarah karena sebelumnya selalu dua digit. Rakyat merasakan kerja-kerja Pak Jokowi,” ungkapnya.

Kinerja Jokowi itu, lanjutnya, juga akan dibumikan dalam konteks masyarakat Jatim untuk membangun kedekatan isu dengan pemilih di provinsi ini. Misalnya, soal pembangunan jalan tol di Jatim, embung-embung baru untuk mendukung pertanian, hingga kemajuan desa lewat dana desa.

“Berton-ton emas diambil dari Papua, tapi jalan-jalan di sana baru terbentang mulus lewat Trans Papua sejak kapan? Mulai 2014 digeber. Itu eranya Pak Jokowi. Begitu juga soal sertifikasi tanah untuk membantu rakyat, di Jatim ini Pak Jokowi menargetkan bisa menerbitkan 1,57 juta sertifikat tanah untuk rakyat tahun ini,” jelasnya. (bm)