Petisi
Agatha Retnosari
LAMA-Metropolis

Hoaks Ratna Sarumpaet Memalukan Gerakan Perempuan Indonesia

SURABAYA, PETISI.CO – Aksi kebohongan yang dilakukan oleh Ratna Sarumpaet dinilai memalukan gerakan perempuan Indonesia. Aktivis perempuan itu telah mencoreng gerakan pro demokrasi dan pengarusutamaan perempuan dalam politik.

”Kebohongan Bu Ratna tidak hanya melecehkan akal sehat publik dan membikin gaduh negeri di tengah duka karena bencana, tapi juga membikin malu gerakan perempuan Indonesia,” kata anggota DPRD Provinsi Jatim Agatha Retnosari di Surabaya, Kamis (4/10/2018).

Menurutnya, aksi hoaks Ratna yang kemudian viral dan dimanfaatkan oleh kubu Capres Prabowo Subianto untuk mengambil keuntungan dengan menyerang pemerintah membuat kepercayaan publik terhadap sosok-sosok aktivis berkurang.

”Sebenarnya, aktivis perempuan berbeda pendapat itu tak masalah. Silakan saja Bu Ratna di kubu Pak Prabowo, atau seperti kami di kubu Pak Jokowi, semua bebas. Tapi ada fatsun atau etka yang harus dijaga, kalau kemudian menebar berita bohong, itu yang tidak boleh,” ujarnya.

Kebohongan Ratna, lanjutnya, adalah defisit bagi gerakan perempuan. Orang menjadi tidak percaya bila ada aktivis perempuan melakukan advokasi atau menentang kekerasan. “Setiap orang yang kritis terhadap permasalahan di masyarakat bisa dikira mirip drama khayalan Bu Ratna nantinya,” ucapnya.

Padahal, tambah aktivis perempuan ini, ada teramat banyak aktivis perempuan yang bergerak tulus dan jujur untuk mengadvokasi permasalahan-permasalahan rakyat, mulai dari masalah buruh, pendidikan, kesehatan, lingkungan, hingga hak asasi manusia (HAM).

Negeri ini membutuhkan aktivis oposisi yang tak hanya asal mengkritik pemerintah, tapi juga dipenuhi basis argumentasi yang bisa dipertanggungjawabkan. Yang lebih penting lagi adalah integritas, kejujuran, komitmen untuk tidak menyebar informasi bohong.

“Apa yang dilakukan kubu Bu Ratna adalah menebar hoaks hanya demi keuntungan elektoral semata, dengan mengesampingkan tujuan demokrasi sebagai bagian dari pendidikan politik rakyat,” ucap Agatha yang dikenal rajin mengadvokasi kelompok buruh dan masyarakat marjinal dalam mengakses layanan kesehatan ini.

Agatha juga mengkritisi penyamaan sosok Ratna dengan Cut Nyak Dien dan RA Kartini yang dilakukan oleh kubu pendukung Prabowo-Sandiaga. ”Bahkan, jika tak melakukan kebohongan pun, menyamakan Bu Ratna dengan Cut Nyak Dien dan RA Kartini adalah sebuah ke-lebay-an yang hakiki,” tandasnya. (bm)

 

terkait

Cipkon Gabungan Rayon 1 Polsek Simokerto Tindak 50 Pelanggar

redaksi

Tiga Pilar Lakarsantri Ajak Masyarakat Tingkatkan Kerja Sama

redaksi

55 Wartawan Lulus UKW Angkatan ke-19

redaksi