Kapolres bersama Dandim 0824/Jember Pimpin Apel Pergeseran Pasukan PAM Pemilu 2024

oleh -232 Dilihat
oleh
: Kapolres Jember, AKBP Bayu Pradana Gubunagi dan Dandim 0824 Jember, Letkol. INV. Rahmat Cahyo Dinarso, di acara apel siaga pengaman Pemilu
-->

JEMBER, PETISI.CO – Apel Pergeseran Pengamanan Pemilu 2024 dilaksanakan di Alun-alun Jember dipimpin Kapolres Jember AKBP Bayu Pratama Gubunagi dan Dandim 0824/Jember Letkol Inf Rahmat Cahyo Dinarso, pada Senin pagi (12/02/2024).

Peserta apel terdiri dari 645 dari Polres Jember dan 450 personel Bantuan Perkuatan dari TNI, yang akan melakukan pengamanan (PAM) di 7.705 Tempat Pemungutan Suara (TPS) diseluruh Kabupaten Jember.

Pada kesempatan tersebut Kapolres Jember membacakan amanat Kapolda jawa Timur Irjen Pol Imam Sugianto, yang pada intinya menyampaikan bahwa pengamanan terpenting adalah saat Pemungutan Suara di TPS, karena semua kegiatan yang dilakukan di TPS harus terjamin keamanannya sehingga proses demokrasi dapat berjalan dengan tertib, lancar dan demokratis.

“Kepada Personil Polda Jawa Timur yang BKO wilayah-wilayah Polres jajaran segera lakukan adaptasi, sehingga memahami karateristik masyarakat dan wilayah, hal ini untuk memudahkan penanganan apabila terjadi permasalahan diwilayah tanggung jawabnya tersebut,” jelas Kapolda Jawa Timur.

Sementara itu, dalam wawancaranya, Kapolres Jember, AKBP Bayu Pratama Gubunagi mengungkapkan bahwa kekuatan pengamanan Polres Jember mencapai 645 personil, yang didukung oleh 500 personil TNI. Mereka akan disebar di 7.705 Tempat Pemungutan Suara (TPS) yang tersebar di 31 kecamatan dan 248 desa di wilayah Kabupaten Jember.

Terkait dengan kerawanan dalam Pemilu 2024, Kapolres menjelaskan bahwa salah satu kerawanan yang dihadapi adalah masalah geografi, terutama distribusi logistik pemilu yang sulit di beberapa daerah terpencil, seperti di beberapa TPS di Desa Curah Takir Kecamatan Tempurejo. Namun, pihak kepolisian telah memberikan bantuan untuk mengatasi masalah ini.

Dalam hal netralitas aparat keamanan, Kapolres menegaskan bahwa masyarakat tidak perlu khawatir, karena seluruh anggota TNI dan Polri sudah memiliki aturan yang mengatur netralitas dalam Pemilu. Pihaknya dan Dandim juga telah memberikan arahan kepada anggota agar selalu mematuhi aturan netralitas pada setiap tahapan Pemilu.

Mengenai bantuan keamanan, Dandim 0824/Jember, Letkol Infantri Rahmat Cahyo Dinarso menjelaskan bahwa bantuan perkuatan TNI kepada Polri dalam pengamanan pemungutan suara dan penghitungan suara mencakup sekitar 500 personel.

Mereka bertugas membantu perkuatan Polri di Bawah Kendali Operasi (BKO) Polres Jember. Dandim menegaskan bahwa apabila terjadi permasalahan di TPS, koordinasi antara Polri dan TNI akan dilakukan sesuai permintaan ketua TPS kepada Polri, dan Polri akan berkoordinasi dengan TNI jika membutuhkan bantuan perkuatan, ungkap Dandim. (git)

No More Posts Available.

No more pages to load.