PETISI.CO
Ibu aniaya anak sambil minum juz diamankan petugas
HUKUM

Gerak Cepat, Polisi Temukan Ibu Aniaya Anak Sambil Minum Juz

GRESIK, PETISI.CO – Sempat viral di jagad maya, vidio ibu kandung aniaya anak sambil minum juz. Adegan yang direkam warga di Jl. Arief Rahman Hakim, Kel. Sidokumpul, Kecamatan Gresik tersebut diunggah pada pukul 10.00 Wib Rabu (22/9/2021) di media sosial.

Dalam video itu mempertontonkan seorang ibu sedang duduk di kursi pedagang kaki lima (PKL) es juz, mengenakan jaket warna putih menganiaya seorang anak laki-laki yang masih memakai seragam sekolah dasar.

Mengetahui unggahan menyedot perhatian warga net tersebut, unit PPA Polres Gresik memilih bergerak cepat. Dibantu anggota Reskrim Polsek Gresik Kota juga petugas Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) melakukan penyelidikan.

Dari keterangan saksi di tempat kejadian perkara (TKP), diketahui ibu yang dimaksud tersebut tinggal tak jauh dari lokasi kejadian.

Baca Juga :  Perjudian dan Miras Berhasil Diungkat Polres Mojokerto Kota

Petugas pun bergegas menuju sasaran dan Polisi berhasil menemukan rumah yang dihuni ibu dan seorang anak usia sekolah dasar tersebut.

Sempat mengelak atas maksud dan tujuan kedatangan petugas, saat menindaklanjuti adegan berbau kekerasan tersebut, Polisi akhirnya menunjukkan bukti vidio itu.

Sementara wanita tersebut masih juga membantah, “memangnya kenapa pak, ini anak juga anak kandung saya sendiri,” jawab ibu yang belakangan bernama Agnes (40).

Lalu dengan humanis, petugas menjelaskan bahwa perbuatan seperti yang dilakukan di lapak PKL itu bisa berbuntut jeratan hukum pidana tentang perlindungan anak dan penganiayaan.

Baca Juga :  Polsek Gantarang Amankan Pelaku Pembunuhan

Sontak Agnes yang ngotot seakan tanpa dosa, sekejap berubah pucat pasi. Bibirnya bergetar sembari meminta maaf tidak akan mengulangi lagi.

Ia menyebut anak laki-laki semata wayangnya ini masih berusia 10 tahun, dan duduk di bangku kelas V SD. Bapaknya telah pergi meninggalkan rumah tanpa alasan yang jelas.

Di hadapan tim gabungan, Agnes mengaku kesal, sebut saja Boy, tidak mau saya ajak makan di PKL pak, dia maunya makan dirumah.

“Lalu saya jambak rambutnya dan saya pukul agar mau makan di tempat,” kata Agnes tertunduk lesu memohon jangan dibawa ke kantor Polisi.

Atas pengakuan dan penyesalan tersebut, petugas akhirnya menghadirkan wali kelas VB tempat si Boy sekolah. Untuk bersama menjadi saksi pernyataan, bahwa tidak akan mengulangi lagi perbuatan kekerasan terhadap anak yang dibubuhkan tanda tangan diatas materai.

Baca Juga :  Kejari Tanjung Perak Endus Dugaan Bancakan Proyek IPAL RPH Pegirikan

Kanit Reskrim Polsek Gresik Kota, Ipda Eriq Panca bersama tim gabungan di lokasi tersebut pun mewanti-wanti, jika terulang lagi penganiayaan terhadap anak maka tidak akan sungkan-sungkan membawanya ke ranah hukum.

Kapolres Gresik AKBP Mochamad Nur Azis, SH, SIK, M.Si melalui Kasat Reskrim IPTU Wahyu Rizki Saputro, S.T.K, S.I.K, M.Si, membenarkan bahwa anggotanya telah menindaklanjuti unggahan di media sosial tersebut.

“Agar yang bersangkutan tidak mengulanginya lagi dan juga menjadi pembelajaran bagi masyarakat, bahwa anak mendapat perlindungan hukum dari berbagai jenis diskriminasi dan tindak kekerasan,” tegasnya. (bah)

terkait

Satresnarkoba Polres Kediri Kota Ciduk Pemuda Asal Lirboyo

redaksi

Sebanyak 53 Tersangka Narkoba dan Okerbaya Digulung Polres Jember

redaksi

Aktivis Anti-Korupsi Blitar, Longmarch Keliling Pulau Jawa Galang Dukungan Moral

redaksi