PETISI.CO
Terdakwa Samsul Hadi dan Subagio
HUKUM

Hakim Vonis Mafia Tanah Cuma 6 Bulan, Jaksa Banding

SURABAYA, PETISI.COTiga terdakwa kasus jual beli tanah dengan memalsukan surat, divonis ringan. Mereka adalah Djerman Prasetyawan, Samsul Hadi dan Subagio. Klomplotan mafia tanah itu, cuma divonis enam bulan penjara oleh majelis hakim Pengadilan Negeri Surabaya.

Putusan hukuman itu jauh lebih ringan dari tuntutan jaksa Darwis. Sebelumnya, terdakwa Djerman Prasetyawan yang ditangguhkan penahanannya, dituntut Darwis dengan pidana penjara selama 3,5 tahun. Dia divonis lebih dulu.

Terdakwa Djerman Prasetyawan

Kemudian, erdakwa Samsul Hadi dituntut 3,5 tahun penjara dan Subagio dituntut 2,5 tahun penjara, divonis pada sidang yang berlangsung Kamis (21/10/2021).

“Mengadili, menyatakan para terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah, melakukan tindak pidana pemalsuan surat secara bersama-sama,” kata Ketua Majelis Hakim Itong Isnaeni Hidayat, membacakan amar putusan dalam sidang di Pengadilan Negeri Surabaya, Kamis (21/10/2021).

Kedua terdakwa yang tidak didampingi pengacara, sama-sama menerima putusan tersebut. “Menerima Yang Mulia,” ujar Subagyo dalam persidangan.

Baca Juga :  Tekan Penyalahgunaan Narkoba, Pegawai Imigrasi Kediri Lakukan Tes Urine

Sementara itu, jaksa Darwis langsung menyatakan banding. Menurut dia, putusan ringan tersebut sama sekali tidak mencerminkan rasa keadilan. Terutama bagi masyarakat yang tengah memperjuangkan tanahnya.

“Jauh sekali dari 3,5 tahun hanya diambil enam bulannya saja. Tidak memenuhi rasa keadilan,” kata jaksa Darwis saat dikonfirmasi wartawan seusai persidangan.

Samsul Hadi anak Remu, awalnya menemukan surat pernyataan pengoperan hak tanah tambak. Dari Aspan Asmorejo/Siti Marwiyah kepada Remu/Sukami, atas tanah tambak seluas 30.000 meter persegi di Manukan Wetan.

Padahal, pada 20 September 1989, Remu menjual habis tanah tersebut ke Teddy Gunawan di hadapan notaris. Namun peralihannya tidak tercatat di buku C kelurahan dan masih tercatat atas nama Remu.

Samsul yang tidak tahu lokasi tanahnya bercerita kepada temannya, Subagyo saat reuni sekolah. Keduanya sempat pergi ke kantor Kelurahan Manukan Wetan untuk mengurusnya, tetapi tidak menemukan hasil. Subagyo yang mantan lurah di Gresik berkenalan dengan Djerman yang siap menjadi pendana pengurusan tanah tersebut.

Baca Juga :  Polrestabes Surabaya Ringkus Spesialis Mafia Tanah

Mereka kemudian bersiasat dengan membuat skenario untuk menguasai tanah tersebut. Para terdakwa membuat perjanjian kerjasama seolah-olah Remu sebagai pemilik surat pengoperan tanah menerima Rp 15 miliar dari Indriati.

Kenyataannya Remu tidak pernah membuat surat perjanjian itu. Ahli warisnya juga merasa tidak pernah menerima uang apapun. Indriati juga mengaku tidak tahu-menahu.

Terdakwa kemudian membuat ikatan jual beli di hadapan notaris antara Remu dengan Indriati. Remu seolah-olah menjual tanah seluas 30.000 meter persegi itu kepada Indriati seharga Rp 30 miliar.

Padahal, Remu merasa tidak pernah menerima uang apapun.

Samsul Hadi yang berperan sebagai ahli waris Remu lantas membuat surat pernyataan bersedia menandatangani ikatan jual beli. Surat itu hanya rekayasa untuk mempersiapkan gugatan di pengadilan.

Terdakwa kemudian mengajukan gugatan di PN Surabaya. Seolah-olah Indriati menggugat Remu karena tidak memenuhi perjanjian jual beli. Setelah itu terbit putusan pengadilan, menyatakan Indriati dapat menguasai tanah atas nama Ichsan/ Siti Marwiyah dan berhak mengajukan permohonan sertifikat hak milik. Hingga akhirnya terbit sita eksekusi dari pengadilan terhadap tanah tersebut untuk Indriati.

Baca Juga :  Sering Terjadi Kasus Mafia Tanah, Polda Jatim Buka Hotline Pengaduan

Setelah tanah itu benar-benar dikuasai Indriati, Djerman membuat surat seolah-olah pernjanjian jual beli antara Indriati dengannya. Namun, dalam perjanjian itu, lokasi tanah yang sebenarnya di Manukan Wetan dibuat seolah-olah di Manukan Kulon.

Djerman juga seolah-olah sudah membeli Rp 37,5 miliar. Padahal, Indriati hanya menerima Rp 500 juta. Djerman kemudian mengajukan permohonan peta bidang ke Kantah Surabaya I dengan membuat tiga surat palsu.

Dalam perkara ini, terdakwa Djerman juga diputus bersalah  melakukan pemalsuan surat. Djerman yang penahananya ditangguhkan, divinis penjara 6 bulan. Jauh dari tuntutan Jaksa Darwis, 3,5 tahun penjara. (pri)

terkait

Warga Menganto Mojowarno Ngamuk, Bawa Clurit, Babak Belur Dimassa

redaksi

Direktur NMP Mohon Hakim Tolak Gugatan MP

redaksi

Vonis 1 Tahun Bos PT DTA Dirasa Kurang Adil, Jaksa Banding

redaksi